Jumat , 22 Januari 2021

Kampanye Larangan Pemborosan Makanan di Beijing China

Seruan dari Beijing untuk mengurangi limbah makanan telah membuat para pejabat dan bisnis berebut menemukan cara untuk menghentikan orang memesan terlalu banyak, dan dalam beberapa kasus ekstrim menempatkan waktu makan di bawah pengawasan.
Pejabat Shanghai meminta penduduk untuk melaporkan perilaku membuang-buang makanan. Bos industri makanan mendesak pengunjung untuk memesan setidaknya satu hidangan lebih sedikit dari jumlah orang di grup mereka. Dan satu restoran di provinsi Hunan selatan bahkan meminta pengunjung untuk menimbang diri mereka sebelum masuk, untuk membantu mereka memilih makanan yang sesuai.
Seperti banyak negara di dunia, China memiliki masalah besar dengan limbah makanan. Pada 2015, negara itu memberikan cukup makanan untuk memberi makan setidaknya 30 hingga 50 juta orang, gabungan populasi Australia dan Selandia Baru, atau negara bagian Texas, selama satu tahun penuh, menurut media pemerintah China.
Presiden China Xi Jinping mengumumkan kampanye untuk mengatasi apa yang disebutnya masalah limbah makanan yang “mengejutkan dan menyedihkan” pada 11 Agustus, kata kantor berita pemerintah Xinhua. Pesannya datang ketika wabah Covid-19 mengganggu rantai pasokan makanan global.
Tetapi arahannya kurang spesifik, menyerahkan kepada pejabat dan warga negara yang bersemangat di seluruh negara untuk merekayasa metode yang terkadang drastis untuk mengatasi masalah tersebut.
Tindakan yang lebih ketat akan datang. Badan legislatif teratas China telah mengumumkan akan menyelidiki undang-undang yang melarang limbah makanan, sementara platform streaming utama telah mengancam blogger makanan dengan potensi larangan makan berlebihan secara online.
Makanan adalah topik sensitif di China, di mana kelaparan yang menyebabkan 45 juta orang mati kelaparan selama tahun 1950-an dan 60-an tetap menjadi kenangan hidup bagi banyak orang. Mampu makan apa yang mereka inginkan, kapan pun mereka mau dipandang oleh banyak orang sebagai tanda kekayaan baru China, dan ekonomi terbesar kedua di dunia ini memiliki budaya yang mengedepankan pola makan komunal.
Para ahli memperingatkan bahwa memantau waktu makan dapat dilihat sebagai satu gangguan yang terlalu jauh ke dalam kehidupan pribadi warga yang semakin diawasi.
Makan tiga kali sehari adalah sesuatu yang sangat pribadi bagi orang biasa,” kata Wu Qiang, seorang analis politik di Beijing dan mantan profesor ilmu politik di Universitas Tsinghua. “Bahkan orang yang paling apatis secara politik dapat merasakan kebiasaan hidup sehari-hari mereka ditantang dan terancam (oleh kampanye ini).”

Tentang admin

Baca Juga

Trump Menghasilkan Produksi Seperti Hollywood – Tetapi Dia Menghadapi Tantangan Besar Yang Benar-Benar Dapat Menghambat Peluangnya

Donald Trump mengubah South Lawn di Gedung Putih menjadi panggung konvensi politik. Dan saat virus …

Tawaran Kepresidenan Kanye West Yang Aneh Terurai Berkat Operasi Akses Surat Suara Yang Berantakan

Bagi sebagian Demokrat, masih ada kenangan mentah di tahun 2016, ketika mereka mengalahkan Trump dalam …

Melacak Setiap Upaya Global Untuk Menemukan Vaksin Covid-19

Para peneliti sedang dalam proses mengembangkan lebih dari 160 vaksin potensial untuk melindungi dari virus …

Di Mana Orang Amerika Terkaya Tinggal?

Sudahkah Anda memeriksa “Forbes 400: Daftar Lengkap Orang Terkaya di Amerika” terbaru? Yang mengejutkan, Bill …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Messenger icon
Send message via your Messenger App